AGROFORESTRY: SUATU UPAYA PEMANFAATAN LAHAN SECARA OPTIMAL - investasi pohon

Blog investasi pohon - Blog yang menguraikan mengenai pohon/kayu dalam kerangka hutan rakyat dengan berbagai hal mulai dari investasi, produksi dan pemasaran serta kelembagaannya

Post Top Ad

Friday, November 11, 2016

AGROFORESTRY: SUATU UPAYA PEMANFAATAN LAHAN SECARA OPTIMAL

Oleh :
Semuel Limba dan Felecia P. Adam
Fakultas Pertanian Universitas Pattimura
(Makalah ini Telah di terbitkan pada Prosiding Seminar Nasional Agroforestri ke-5, Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi Agroforestry)

ABSTRAK

Laju pertambahan Penduduk Maluku sebenarnya tidak terlalu tinggii, dengan rata-rata laju pertumbuhan pertahun adalah sebesar 1,85 %, dan di sisi lain rata-rata tingkat kepadatan penduduk masih tergolong kecil, kecuali kota Ambon yang sangat padat(1.007 jiwa/Km2) (Maluku Dsalam Angka 2013, Kota Ambon Dalam Angka, 2014) 
Kondisi yang demikian ini tentu akan menimbulkan berbagai dampak, baik positif maupun negatif, yang harus dijaga keseimbangannya, karena jika dampak negatif terlalu besar tentu saja akan menghambat pembangunan, terutama pembangunan sektor pertanian. Salah satu kebutuhan utama yang harus dicari solusinya adalah kebutuhan lahan untuk pemukiman dan lahan pertanian untuk memenuhi kebutuhan pangan yang merupakan kebutuhan primer masyarakat atau penduduk itu sendiri. 
Provinsi Maluku merupakan provinsi kepulauan, yang terdiri dari ratusan pulau, yang memiliki topografi yang bergelombang dan berbukit-bukit sehingga wilayah daratan dengan topografi datar luasannya sempit saja. Dengan kondisi geografi yang demikian sudah tentu memiliki ekosistem yang rentan terhadap perubahan, terutama perubahan yang diakibatkan oleh pembukaan hutan untuk kepentingan penyediaan lahan pertanian, pemukiman dan peruntukan lain di luar sektor kehutanan.
Penyediaan lahan pertanian pada daerah yang penduduknya padat seperti kota Ambon ini, tentu bukanlah hal yang mudah. Dengan kondisi geografi dan topografi seperti yang sudah dijelaskan tadi, maka tentu saja terdapat banyak lahan marjinal yang dapat disiasati untuk dijadikan  lahan pertanian yang ramah lingkungan. Oleh karena itu Agroforestri dianggap dapat dijadikan solusi untuk mengatasi kekurangan lahan dimaksud  Pengkombinasian tanaman pertanian dan tanaman Kehutanan (dalam sistem Agroforestri) akan dapat memberikan kontribusi dalam menghasilkan  produk pertanian terutama tanaman pangan dan tanaman kehutanan yang memberikan kontribusi dalam mengatasi permasalahan banjir, erosi dan lainnya. Dengan demikian optimalisasi  pemanfaatan lahan marjinal  dapat dilaksanakan secara lebih bijaksana.

Kata kunci : Pertambahan penduduk ,   Optimalisasi ,  Agroforestri


I. PENGANTAR

Laju pertambahan Penduduk Provinsi  Maluku sebenarnya tidak terlalu tinggi, dengan rata-rata laju pertumbuhan pertahun adalah sebesar 1,85 %, dan di sisi  di sisi lain rata-rata tingkat kepadatan penduduk masih tergolong sangat  kecil yakni 10 jiwa/Km2, kecuali kota Ambon yang sangat padat, yakni 1.007 jiwa/Km2 dan laju pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi, yakni 4,35% pada tahun 2013. (Maluku Dsalam Angka 2013, Kota Ambon Dalam Angka, 2014).
Kondisi yang demikian ini tentu akan menimbulkan berbagai dampak, baik positif maupun negatif, yang harus dijaga keseimbangannya, karena jika dampak negatif terlalu besar tentu saja akan menghambat pembangunan, terutama pembangunan sektor pertanian. Salah satu kebutuhan utama yang harus dicari solusinya adalah kebutuhan lahan untuk pemukiman dan lahan pertanian untuk memenuhi kebutuhan pangan yang merupakan kebutuhan primer masyarakat atau penduduk itu sendiri. 
Kota Ambon dengan Luas wilayah daratan sebesar 359,45 Km2 (35.945 Ha), bukan merupakan suatu hamparan dataran, namun dari luasan tersebut 73% nya merupakan wilayah dengan topografi yang berbukit dan berlereng terjal, sedangkan 27% nya merupakan daerah dengan kemiringan sekitar 10% dan yang lebih kecil. 
Keadaan topografi yang demikian ini tentu saja merupakan kendala yang sangat besar dalam penyediaan lahan pemukiman bagi penduduk yang terus bertambah dan juga upaya untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat kota Ambon. Dengan kondisi geografi yang demikian juga tentu memiliki ekosistem yang rentan terhadap perubahan, terutama perubahan yang diakibatkan oleh pembukaan hutan untuk kepentingan penyediaan lahan pertanian, pemukiman dan peruntukan lain di luar sektor kehutanan.
Permasalahan yang demikian ini akan sangat sulit untuk diatasi, jika pelaksanaan berbagai program dari berbagai sektor pembangunan tidak dapat dilaksanakan secara bersinergi, di satu sisi pembangunan perumahan untuk memenuhi kebutuhan pemukiman penduduk harus berkoordinasi dengan pihak sektor kehutanan, agar kawasan lindung yang telah ditetapkan peruntukannya oleh Negara juga dapat terus dipertahankan, demikian juga pembukaan lahan untuk memenuhi kebutuhan lahan pertanian, terutama pada daerah-daerah yang rawan longsor dan lainnya. Hal mengingat apa yang telah dijelaskan di atas bahwa bagian terbesar(73%) wilayah kota Ambon merupakan wilayah yang berbukit dan berlereng terjal. Dengan demikian untuk mengimplementasikan program pembangunan baik sektor perumahan maupun pertanian memerlukan pertimbangan yang dalam, jika tidak ingin mengalami dampak negatif yang sangat besar  di waktu yang akan datang. 
Dari uraian singkat di atas jelas terlihat bahwa sebagian besar lahan di kota Ambon yang dapat dikelola untuk lahan pertanian merupakan lahan marjinal yang berada pada lereng-lereng bukit, yang tentu saja pengelolaannya membutuhkan suatu kearifan yang mempertahitan berbagai hal, terutama  yang berhubungan dengan ekosistem wilayah pulau seperti ini. 
 Oleh karena itu, dengan lahan-lahan marjinal yang luasannya cukup besar ini, tentu saja harus dicarikan suatu sistem pertanian yang cocok untuk kondisi lahan seperti itu, dan yang dirasakan sangan tepat adalah bagaimana menyiasati lahan tersebut untuk dijadikan lahan pertanian yang ramah lingkungan dan produktif.
Dengan demikian  Agroforestri dianggap dapat dijadikan solusi untuk mengatasi kekurangan lahan dimaksud. Agroforestri atau suatu sistem pertanian yang merupakan pengkombinasian tanaman pertanian dan tanaman Kehutanan (dalam suatu hamparan lahan) akan dapat memberikan kontribusi dalam menghasilkan  produk pertanian terutama tanaman pangan(sayuran dan buahan) serta tanaman pangan lain, juga tanaman kehutanan yang memberikan kontribusi dalam mengatasi permasalahan banjir, erosi dan lainnya. Atas dasar pertimbangan di atas maka optimalisasi  pemanfaatan lahan marjinal  dapat dilaksanakan secara lebih bijaksana, dan akan memberikan nilai tambah secara ekonomi yang cukup besar asalkan dikelola secara lebih profesional dan bertanggung jawab.
Agrofofestri dipandang dapat mengatasi permasalahan keterbatasan lahan karena kondisi geografis/topografis yang berbukit dan berlereng terjal ini, karena dengan pengkombinasian tanaman pertanian dan kehutanan akan meningkatkan proses pemanfaatan lahan secara optimal, baik dari segi fisiknya maupun segi ekonominya.

II. PENGERTIAN  DAN PERANAN/MANFAAT AGROFORESTRY

A. Pengertian
Agroforestri adalah budidaya tanaman kehutanan (pohon-pohon) bersama dengan tanaman pertanian (tanaman semusim). Pengertian agroforestri seperti di atas merupakan pengertian sederhana karena agroforestri dapat diartikan lebih luas lagi dengan pengabungan sistem budidaya kehutanan, pertanian, peternakan dan perikanan. Agroforestri merupakan kata serapan yang berasal dari bahasa Inggris "Agroforestry" yaitu Agro berarti pertanian dan Forestry berarti Kehutanan. Agroforestri dikenal juga dengan istilah "Wanatani" yaitu gabungan kata Wana berarti Hutan dan Tani atau Pertanian. Agroforestri merupakan suatu sistem pengelolaan lahan untuk mengatasi masalah ketersediaan lahan dan peningkatan produktivitas lahan. Masalah yang sering timbul adalah alih fungsi lahan menyebabkan lahan hutan semakin berkurang. Agroforestri diterapkan untuk mengatasi masalah tersebut dan masalah ketersediaan pangan (Anonimous,2002). 
Agroforestri adalah sistem penggunaan lahan terpadu, yang memiliki aspek sosial dan ekologi,dilaksanakan melalui pengkombinasian pepohonan dengan tanaman pertanian   dan/atau ternak (hewan), baik secara bersama-sama atau bergiliran, sehingga dari   satu unit lahan tercapai hasil total nabati atau hewanI yang optimal dalam arti   berkesinambungan (Nair, 1993). 
Agroforestri adalah sistem pengelolaan lahan berkelanjutan dan mampu meningkatkan produksi  lahan secara keseluruhan, merupakan kombinasi produksi tanaman pertanian  (termasuk tanaman tahunan) dengan tanaman hutan dan/atau hewan (ternak),   baik secara bersama atau bergiliran, dilaksanakan pada satu bidang lahan dengan   menerapkan teknik pengelolaan praktis yang sesuai dengan budaya masyarakat  setempat (King,1979) . Selanjutnya King juga mengatakan bahwa Agroforestri merupakan gabungan ilmu kehutanan dengan agronomi yang memadukan usaha kehutanan dengan pembangunan pedesaan untuk menciptakan keselarasan antara intensifikasi pertanian dan pelestarian hutan serta  ternak. Usaha ini dilakukan pada sebidang lahan yang sama, baik secara bersamaan waktunya atau secara bergiliran. Pelaksanaan (manajemen) agroforestri harus dilakukan sesuai latar belakang sosial budaya, kondisi ekonomi dan ekologi setempat. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa agroferestri adalah suatu sistem penggunaan lahan yang bertujuan untuk mempertahankan atau meningkatkan hasil total secara lestari dengan, melalui pengkombinasian tanaman pangan, pakan ternak dan pepohonan pada sebidang lahan yang sama, baik secara bersamaan atau secara bergiliran, dengan menerapkan praktek-praktek pengelolaan yang sesuai dengan kondisi ekonomi, ekologi serta sosial budaya masyarakat setempat. 
Dalam Bahasa Indonesia, agroforestry dikenal dengan istilah wanatani atau agroforestri, arti sederhananya adalah menanam pepohonan di lahan pertanian. sistem ini telah dipraktekkan oleh petani di berbagai tempat di Indonesia selama berabad-abad, misalnya sistem ladang berpindah, kebun campuran di lahan sekitar rumah (pekarangan) dan padang penggembalaan. Menurut De Foresta et al.(1997), agroforestri dapat dikelompokkan menjadi dua sistem, yaitu sistem agroforestri sederhana dan sistem agroforestri kompleks.
Sistem agroforestri sederhana adalah menanam pepohonan secara tumpang-sari dengan satu atau beberapa jenis tanaman semusim. Jenis-jenis pohon yang ditanam bisa bernilai ekonomi tinggi misalnya kelapa, karet, cengkeh dan jati atau bernilai ekonomi rendah seperti dadap, lamtoro dan kaliandra,sedangkan jenis tanaman semusim misalnya padi(ladang), jagung, palawija, sayur-mayur dan rerumputan atau jenis tanaman lain seperti pisang, kopi dan kakao. Pepohonan bisa ditanam sebagai pagar mengelilingi petak lahan tanaman pangan atau ditanam berbaris dalam larikan sehingga membentuk lorong/pagar.
Selain itu ada juga klasifikasi agroforestri ini didasarkan atas Istilah teknis yang digunakan dan klasifikasi berdasarkan Masa Perkembangan Agroforestri itu sendiri, dimana di sini kita kenal ada Agroforestri Tradisional/klasik dan Agroforestri modern.  Thaman (1989) mendefinisikan Agroforestri tradisional/klasik sebagai suatu sistem pertanian, dimana pohon-pohonan baik yang berasal dari penanaman atau pemeliharaan tumbuhan/tegakan yang telah ada dan menjadi bagian terpadu  dari kondisi sosial, ekonomi  dan ekologi dari keseluruhan sistem. Defenisi ini yang sama persis dengan sistem Agroforestri tradisional “Dusung” yang ada di Maluku dan telah berlangsung sejak berabad-abad lamanya. Sitem Dusung ini lebih banyak merupakan suatu kegiatan pemeliharaan terhadap pepohonan yang telah ada dan berkembang secara alamiah dan dikombinasikan  dengan tanaman pangan seperti singkong dan keladi(talas) atau tekadang nenas. Semua tanaman ini selalu  diusahakan berulang-ulang.

B. Peranan/Manfaat
Menurut Hairiah,dkk (2003), manfaat penerapan sistem agroforestri  dapat ditinjau dari beberapa pihak atau sudut pandang, antara lain : (1) pertanian, (2) petani, (3) peladang, (4)kehutanan. Selanjutnya Hairiah, dkk menjelaskan manfaat penerapan siatem agroforestri dari sudut pangdang masing-masing pihak itu sebagai berikut :
1. Sudut pandang pertanian
Agroforestri  merupakan salah satu model pertanian berkelanjutan yang tepatguna,sesuai dengan keadaan petani. Pengembangan pertanian komersial khususnya tanaman semusim, menuntut terjadinya perubahan sistem produksi secara total menjadi sistem monokultur dengan masukan energi, modal, dan tenaga kerja  dari luar yang relatif besar yang  tidak sesuai  untuk kondisi  petani.
Agroforestri mempunyai fungsi ekonomi penting bagi masyarakat setempat.Peran utama agroforestri bukan sebagai penghasil bahan pangan, melainkan sebagai sumber penghasil pemasukan uang dan modal. Misalnya: kebun damar, kebun karet dan kebun kayu manis menjadi andalan pemasukan modal di Sumatera. Bahkan, agroforestri seringkali menjadi satu-satunya sumber uang tunai bagi keluarga petani. Agroforestri mampu menyumbang 50% hingga 80% pemasukan dari pertanian di pedesaan melalui produksi langsung maupun tidak langsung yang berhubungan dengan pengumpulan, pemrosesan dan pemasaran hasilnya.
Di lain pihak sistem-sistem produksi asli setempat (salah satunya agroforestri)selalu dianggap sebagai sistem yang hanya ditujukan untuk pemenuhan kebutuhan sendiri saja (subsisten). Oleh karena itu, bentuk dukungan terhadap pertanian komersial petani kecil biasanya diarahkan kepada upaya penataan kembali sistem produksi secara keseluruhan
2. Sudut pandang petani
Keunikan konsep pertanian komersial agroforestri  adalah karena sistem ini bertumpu pada keragaman struktur dan unsur-unsurnya, tidak terkonsentrasi pada satu spesies saja. Usaha memperoleh produksi komersial ternyata sejalan dengan produksi dan fungsi lain yang lebih luas. Hal ini menimbulkan beberapa konsekuensi menarik bagi petani.
Aneka hasil kebun hutan sebagai "bank" yang sebenarnya. Pendapatan dari agroforestri umumnya dapat menutupi kebutuhan sehari-hari yang diperoleh dari hasil-hasil yang dapat dipanen secara teratur misalnya lateks karet, damar,kopi, kayu manis dan lain-lain. Selain itu, agroforestri juga dapat membantu menutup pengeluaran tahunan dari hasil-hasil yang dapat dipanen secara  musiman seperti buah-buahan, cengkeh, pala, dan lain-lain. Komoditaskomoditas lain seperti kayu bahan bangunan juga dapat menjadi sumber uang yang cukup besar meskipun tidak tetap, dan dapat dianggap sebagai cadangan tabungan untuk kebutuhan mendadak. Di beberapa daerah di Indonesia menabung uang tunai masih belum merupakan kebiasaan, maka keragaman bentuk sumber uang sangatlah penting. Keluwesan agroforestri, juga penting di daerah-daerah di mana kredit sulit didapatkan karena mahal atau tidak ada sama sekali. Semua ini adalah kenyataan umum yang dijumpai di pedesaan di daerah tropis.
Struktur yang tetap dengan diversifikasi tanaman komersial, menjamin keamanan dan kelenturan pendapatan petani, walaupun sistem ini tidak memungkinkan adanya akumulasi modal secara cepat dalam bentuk aset-aset yang dapat segera diuangkan. Keragaman tanaman melindungi petani dari ancaman kegagalan panen salah satu jenis tanaman atau risiko perkembangan pasar yang sulit diperkirakan. Jika terjadi kemerosotan harga satu komoditas,spesies ini dapat dengan mudah ditelantarkan saja, hingga suatu saat pemanfaatannya kembali menguntungkan. Proses tersebut tidak menimbulkan gangguan ekologi terhadap sistem kebun. Petak kebun tetap utuh dan produktif dan spesies yang ditelantarkan akan tetap hidup dalam strukturkebun, dan selalu siap untuk kembali dipanen sewaktu-waktu. Sementara itu spesies-spesies baru dapat diperkenalkan tanpa merombak sistem produksi yang ada.
Melalui diversifikasi hasil-hasil sekunder, agroforestri menyediakan kebutuhan sehari-hari petani. Agroforest juga berperan sebagai "kebun dapur" yang memasok bahan makanan pelengkap (sayuran, buah, rempah, bumbu). Melalui keanekaragaman tumbuhan, agroforestri dapat menggantikan peran hutan alam dalam menyediakan hasil-hasil yang akhir-akhir ini semakin langka dan mahal seperti kayu bahan bangunan, rotan, bahan atap, tanaman obat, dan binatang buruan.
3. Sudut pandang peladang
a. Kebutuhan tenaga kerja rendah
Agroforestri  merupakan model peralihan dari perladangan berpindah ke pertanian menetap yang berhasil, murah, menguntungkan dan lestari. Meskipun menurut standar konvensional produktivitasnya dianggap rendah,bila ditinjau dari sisi alokasi tenaga kerja yang dibutuhkan , agroforestri lebih  menguntungkan dibandingkan sistem pertanian monokultur. Penilaian bahwa Produktivitas agroforestri rendah, disebabkan kesalahpahaman terhadap sistem yang dikembangkan petani. Hal ini karena umumnya hanya tanaman utama yang diperhitungkan sementara hasil-hasil dan fungsi ekonomi lain diabaikan.
Pembuatan dan pengelolaan agroforestri  hanya membutuhkan nilai investasi dan alokasi tenaga kerja yang kecil. Hal ini sangat penting terutama untuk daerah daerah yang ketersediaan tenaga kerja dan uang tunai jauh lebih terbatas daripada ketersediaan lahan, seperti yang umum terjadi di wilayah-wilayah perladangan berpindah di daerah beriklim tropis basah.
b. Tidak memerlukan teknik canggih
Selain manfaat ekonomi, perlu juga dijelaskan beberapa ciri penting lain yang membantu pemahaman terhadap hubungan positif antara peladang berpindah dan agroforestri. Pembentukan agroforestri  berhubungan langsung dengan kegiatan perladangan berpindah. Bentuk ladang berpindah mengalami perkembangan dengan adanya penanaman pohon yang oleh penduduk Setempat dikenal bernilai ekonomi tinggi. Tindakan yang sangat sederhana ini dapat dilakukan oleh peladang berpindah di semua daerah tropis basah. Agroforestri ini dapat dikelola tanpa teknologi yang canggih, tetapi bertumpu sepenuhnya pada pengetahuan tradisional peladang mengenai lingkungan hutan mereka. Hasilnya, terdapat perbedaan yang sangat nyata antara sistem agroforestri yang lebih menetap dengan sistem peladangan berpindah yang biasanya melibatkan pemberaan dan membuka lahan pertanian baru di tempat lain. Ladang-ladang yang diberakan untuk sementara waktu, selanjutnya ditanami kembali dengan pepohonan untuk diwariskan pada generasi berikutnya. Kedudukan komersil tanaman pohon dan nilai ekonomisnya sebagai modal dan harta warisan dapat mencegah terjadinya pembukaan ladang-ladang baru, dengan demikian lahan tersebut menjadi terbebas dari ancaman perladangan berpindah lainnya.
4. Sudut pandang kehutanan
a. Mekanisme sederhana untuk mengelola keanekaragaman
Seperti halnya pada semua lahan pertanian, sebagian terbesar agroforestri tercipta melalui tindakan penebangan dan pembakaran hutan. Perbedaan agroforestri dengan budidaya pertanian pada umumnya terletak pada tindakan yang dilakukan pada tumbuhan perintis yang berasal dari hutan. Pada budidaya pertanian, keberadaan tumbuhan perintis alami dianggap sebagai gulma yang mengancam produksi tanaman pokok. Pada sistem agroforestri, petani tidak melakukan pembabatan hutan kembali, karena mereka menggunakan ladang sebagai lingkungan pendukung proses pertumbuhan pepohonan. Proses pembentukan agroforestri seperti ini masih dapat dijumpai di Sumatera, antara lain di Pesisir Krui (Propinsi Lampung) untuk agroforestri damar, di Jambi untuk agroforestri karet. Oleh karena pada sistem agroforestri tidak melibatkan penyiangan intensif, maka kembalinya spesies-spesies perintis dapat mempertahankan sebagian spesies-spesies asli hutan.
Selain manfaat agroforestri seperti yang dikemukakan tadi ada bebarapa manfaat lain. Menurut Sugiyarto, (2007) alih fungsi lahan hutan cenderung menurunkan biodiversitas makrofauna tanah, namun upaya   Peningkatan biodiversitas makrofauna tanah pada sistem agroforestri dapat dilakukan melalui: (1) diversifikasi jenis tanaman budidaya,terutama dengan jenis tanaman yang efektif dalam penutupan tanah, (2) minimalisasi intensitas pengelolaan lahan,terutama dalam pengolahan tanah serta (3) optimalisasi pengembalian sisa tanaman sebagai mulsa. Dengan demikian peranan makrofauna tanah  dalam sistem agroforestri dapat dipertahankan sehingga tingkat kesuburan tanah akan tetap terjaga untuk siklus pengusahaan berikutnya. 
Dari uraian-uraian di atas dapatlah ditarik beberapa simpulan tentang manfaat agroforestri yang antara lain sebagai berikut:
      Maanfaat bagi lingkungan.
Mengurangi laju aliran permukaan
Perbaikan kondisi iklim mikro , dalam hubungan dengan penurunan suhu permukaan tanah, dan laju evaporasi melalui penutupan oleh tajuk pohon dan mulsa alami.
Peningkatan unsur hara tanah, karena ada seresah dan humus
Perbaikan strutur tanah, karena ada penambahan bahan organik dari proses humifikasi.
Manfaat Sosial ekonomi.
Manfaat sosial ekonomi yang dapat dirasakan dari sistem agroforestri dapat berupa
Peningkatan hasil kayu berupa kayu pertukangan dan kayu bakar, bahan pangan,pakan ternak dan pupuk hijau.
Mengurangi kegagalan panen secara total yang biasanya terjadi pada pertanian monokultur/konvensional.
Meningkatkan pendapatan petani karena adanya peningkatan dan jaminan kelestarian produksi.
Perbaikan sikap masyarakat dalam cara bertani, melalui suatu cara bertani yang menetap pada satu tempat untuk jangka waktu yanag lama.
  
III. POLA PENGGUNAAN LAHAN PADA LAHAN-LAHAN MARJINAL DI KOTA AMBON

Seperti yang telah dijelaskan pada bagian Pendahuluan dari tulisan ini, bahwa  bagian terbesar (73%) dari wilayah kota Ambon merupakan daerah berbukit dan berlerang terjal, dan sebagian lagi merupakan daerah dengan kemiringan sekitar 10% dan sisanya merupakan hamparan dataran, yang menyebar di seluruh wilayah kecamatan. Keadaan wilayah dengan topografi seperti itu tentu merupakan suatu hambatan di dalam penggunaan lahan, baik untuk pemukiman maupun untuk lahan pertanian. Untuk pemukiman pada daerah dengan topografi yang demikian harus dilakukan dengan penuh kehati-hatian, karena jika tidak akan memberikan dampak negatif yang cukup besar, misalnya bila musim penghujan tiba maka bahaya banjir dan longsor senantiasa mengancam, karena pada wilayah yang seperti itu sulit membuat sistim draenase dan pembuangan yang baik, sehingga air akan mengalir sebagai aliran permukaan yang intensitasnya akan semakin tinggi dan membawa muatan tererosi ke daerah yang lebih rendah atau lembah. Kondisi yang demikian ini selalu terjadi setiap musin penghujan. Sebaliknya pemanfaatan lahan marjinal untuk lahan pertanian,  dengan kondisi topografi seperti yang dijelaskan di atas perlu menggunakan sistem pertanian yang ramah lingkungan. Pada daerah pedesaan di kecamatan-kecamatan yang ada di kota Ambon, pemanfaatan lahan marjinal terkadang dilakukan dengan tidak memperhatikan  unsur-unsur konservasi, seperti sistem bercokok tanam dengan pembuatan terasering untuk menahan laju limpasan air permukaan serta, menanam tanaman yang akar-akarnya dapat menahan erosi atau menanam pohon yang tajuknya dapat menahan pukulan air hujan. 
Sistem pertanian yang ada di kota Ambon merupakan warisan leluhur, dimana pemanfaatan lahan, baik itu yang agak datar, maupun lahan yang berlereng terjal(marjinal), dengan memelihara tanaman yang telah ada sebelumnya dan diselingi dengan tanaman pangan yang selalu ditanam pada suatu hamparan lahan. Pengkombinasian tanaman ini, telah terjadi sejak berabad-abad, dimana tanaman pokok berupa tanaman pepohonan baik itu untuk produksi kayu maupun tanaman keras dengan nilai ekonomi yang tinggi seperti kelapa, kenari, durian, manggis, langsa , duku, cempedak, nangka, koecapi, serta jenis buahan lainnya yang dikombinasikan dengan tanaman semusim seperti, keladi, singkong , pisang, nenas dan sayuran lainnya yang terkadang ditanam atau tumbuh sendiri baru dipelihara.  Pada bagian yang berlereng terjal, terkadang dijumpai tanaman salak yang ditanam maupun tumbuh sendiri lalu dipelihara. Tanaman salak ini mempunyai nilai jual yang cukup tinggi terutama jenis Salacca edulis varitas Ambonensis. Terkadang pada tempat-tempat tertentu dalam kawasan itu dijumpai sistim pertanian ala perladangan berpindah, yakni dengan membakar sebagian kecil areal dalam kawasan tersebut, kemudian ditanami dengan tanaman semusim seperti talas dan singkong dan di sela-sela tanaman tersebut ditanami tanaman seperti cabe, tomat, sereh, laos dan terkadang kunyit, dan juga jenis kacang-kacangan seperti kacang tanah dan kacang panjang serta buncis dalam jumlah yang terbatas untuk kebutuhan sendiri.  
Pada lahan-lahan marjinal di sekitar daerah pemukiman dan masih dapat diolah untuk dijadikan lahan pertanian, sering dimanfaatkan dengan pengkombinasian tanaman seperti hutan rakyat atau agroforestri di Jawa dan daerah lain, yang menanam pohon-pohon dengan tutupan tajuk yang jarang seperti sengon, lalu di bawahnya ditanami singkong, talas dan juga jagung. Di lahan ini juga sering terlihat tanaman untuk kebutuhan sehari-hari seperti cabe dan tomat, dan yang selalu ada adalah tanaman sereh, dan pada bagian luar areal tersebut selalu di tanam tanaman nenas, sedangkan sebagai pagar tanaman selalu digunakan jenis gamal atau tanaman lamtoro gung, yang dimaksudkan agar nanti daunnya dapat dikembalikan sebagai  mulsa, dan pupuk hijau.
Kondisi yang demikian ini yang selau dijumpai dalam pemanfaatan lahan-hahan marjinal, terutama areal dengan topografi berlereng terjal yang umumnya ada di kota Ambon. Namun, jika dicermati secara seksama maka pemanfaatan lahan marjinal ini belumlah optimal, maka ke depannya pemerintah dan masyarakat secara bersama perlu mencari suatu sistem pertanian menetap yang ramah lingkungan dengan memodifikasi sistem pertanian warisan leluhur, yang secara ekologis mungkin sudah  baik, tetapi secara ekonomi belum mampu meberikan nilai tambah yang lebih besar untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang mengusahakannya.  Pemerintah Kota melalui Dinas Teknis terkait, harus mencari solusi untuk mengatasi permasalahan keterbatasan lahan untuk usaha pertanian, dengan mengadopsi sistem pertanian yang ramah lingkungan tetapi bisa memberikan nilai ekonomi yang lebih besar, dan berlangsung dari generasi ke generasi, secara lestari.  

IV. OPTIMALISASI PENGGUNAAN LAHAN DENGAN SISTEM  AGROFORESTRI

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa Agroforestri merupakan suatu sistem pengelolaan lahan untuk mengatasi masalah ketersediaan lahan dan peningkatan produktivitas lahan. Jadi dengan kondisi keterbatasan lahan pertanian seperti yang dialami oleh kota Ambon,  maka sistem pertanian yang mungkin dapat diterapkan dan diharapkan memberikan solusi dalam mengatasi permasalahan keterbatasan lahan pertanian karena kodisi topografi wilayah yang ada, adalah Agroforestri. Sebenarnya di kota Ambon dan beberapa daerah di Provinsi Maluku secara sadar atau tidak telah menerapkan sistem pertanian yang bernama agroforestri tersebut. Agroforestri yang diterapkan di kota Ambon dan beberapa daerah di provinsi Maluku adalah agroforestri yang berdasarkan waktu perkembangannya, diklasifikasikan sebagai agroforestri klasik/tradisonal., Thaman(1989)mengatakan  bahwa sistem agroforestri klasik atau tradisional adalah suatu sistem pertanian, dimana pohon-pohonan baik yang berasal dari penanaman atau pemeliharaan tumbuhan/tegakan yang telah ada dan menjadi bagian terpadu dari  kondisi sosial, ekonomi  dan ekologi dari keseluruhan sistem. Seperti diketahui sistem pertanian  “dusung” yang berkembang di kota Ambon dan beberapa daerah lainnya di Maluku ini,  sama persis dengan apa yang dikemukakan oleh Thaman di atas, yaitu lebih ke arah pemeliharaan tanaman yang telah ada, dan merupakan warisan leluhur daripada menaman tanaman baru. Dusung yang dapat dianggap sebagai suatu bentuk atau sistem agroforestri tradisional adalah sistem pertanian yang memelihara tanaman-tanaman pokok yang telah ada sebelumnya yang merupakan  tanaman umur panjang seperti jenis kayu-kayuan dari jenis sengon/salawaku, kayu Titi, Gupasa dan lenggua serta  jenis  kayu lainnya. Buahan dari berbagai jenis dijumpai dalam areal ini antara lain: durian, manggis, mangga, kenari, gayam, langsa , duku, koecapi, gandaria, bicang, kelapa,  cengkeh, pala dan tanaman produktif lainnya yang dikombinasikan dengan tanaman semusim yang ditanam seperti pisang keladi, ketela pohon.  Ubi jalar dan kacang-cangan serta tanaman sayuran lainnya. Pada daerah yang berlereng terjal, terkadang di bagian dasar lembah dijumpai tanaman salak, dan ini semua merupakan tumbuhan yang telah ada dan hanya dipelihara, dan jika dirasa kurang baru dilakukan pengayaan dengan tanaman yang sama yang dianggap cocok untuk tempat tersebut. 
Kondisi yang demikian ini tidak terjadi di lahan-lahan marjinal yang padat penduduk, oleh karena itu di tempat seperti ini perlu diterapkan sistem agroforestri sederhana, yakni dengan menamam beberapa jenis tanaman pada satu hamparan lahan yang sama dengan mengkombinasikan tanaman pertanian, dan kayu-kayu dan jika dimungkinkan dapat menaman jenis tanaman penghasil pakan ternak  Agroforestri sederhana seperti yang dikemukakan oleh De Foresta et al.(1997), adalah menanam pepohonan secara tumpang-sari dengan satu atau beberapa jenis tanaman semusim. Jenis-jenis pohon yang ditanam bisa bernilai ekonomi tinggi misalnya kelapa, karet, cengkeh dan jati atau jenis tanaman yang  bernilai ekonomi rendah seperti dadap, lamtoro dan kaliandra. Namun demikian untuk kondisi kota Ambon yang terdiri dari areal-areal pertanian yang sempit dan bertopografi berbukit dan berlereng terjal,  tentu saja sistem agroforestri sederhana sekalipun, belum tentu dapat diterapkan secara baik. Hal ini karena dengan kondisi topografi yang sangat berat,maka pemilihan jenis untuk suatu pengkombinasian tanaman yang baik harus mempertimbangkan berbagai prasyarat yang dikehendaki baik dari sisi ekologi, ekonomi maupun sosial budaya masyarakat yang mengusahakannya. Untuk areal-areal seperti yang disebutkan tadi mungkin saja harus memilih tanaman yang memiliki kemapuan penutupan tajuk yang ringan seperti sengon, dan tanaman pagar seperti gamal dan lamtoro yang dikombinasikan dengan tanaman semusim seperti jagung dan kacang-kacangan ( kacang tanah dan kacang panjang),  dan sebagai tanaman pinggiran digunakan jenis nenas. Namun jenis kayu-kayuan seperti sengon ini untuk daerah kota Ambon maupun Maluku,  sama sekali tidak bernilai ekonomis , karena tidak dapat diperdagangkan  secara luas seperti di Jawa, tetapi hanya untuk penggunaan sendiri sebagai kayu energi(kayu bakar).  Khusus untuk beberapa daerah di Maluku terutama Maluku Barat Daya pengkombinasian tanaman pada sistem Agroforestri ini antara lain dengan jenis Koli (lontar) yang tumbuh secara alamiah maupun ditanam yang dikombinasikan dengan tanaman semusim seperti pisang dan terkadang jeruk, serta tanaman pangan berupa ketela pohon dan jenis umbi-umbian lainnya. Pada pemanfaatan lahan pertanian dengan sistem ini terlihat lebih berhasil, selain karena pemanfaatan lahannya lebih optimal juga memberikan nilai ekonomi yang lebih tinggi. Nilai ekonomi ini diperoleh dari hasil penjualan pemrosesan Nira Koli menjadi Gula merah dan sopi(sejenis minuman keras trasisional) yang punya nilai tambah yang tinggi karena minuman ini selalu digunakan oleh masayarakat dalam berbagai upacara adat.  

   
                1                                                       2 3
Gambar 1. Sistem Agroforestri Sederhana di Desa Wonreli, Pulau Kisar Kabupaten Maluku Barat
    Daya (1 dan 2) dan Pohon Koli (lontar) sebagai tanaman pokok penghasil Nira untuk
         Pembuatan Gula dan Sopi (Minuman keras ) Tradisional (3)

      Di kabupaten Buru, sistem agroforestri sederhana ini diterapkan dengan mengkombinasikan tanaman kehutanan seperti Samama(Anthocephallus macrophylla), Jati (Tectona grandis) dan Jabon (Anthocephalluscadamba) dengan tanaman sela berupa cabe, kunyit dan jahe. Khusus untuk tanaman jati dikombinasikan dengan tanaman cabe dan tomat yang ditanam sebagai tanaman sela, memanfaatkan lahan yang sistem pengairannya tidak baik, sehingga lahan sawah ini dialihfungsikan menjadi lahan pertanaman jati yang ditumpangsarikan dengan cabe dan tomat.


Gambar 2. Sistem Agroforestri sederhana di Desa Wamlana, Kecamatan Fena Lesela Kabupaten Buru

Dengan penerapan sistem agroforestri klasik dan sederhana ini dapat meningkatkan pemanfaatan lahan secara optimal serta dapat memberikan nilai tambah bagi masyarakat yang mengusahakannya.

V. PENUTUP

Makalah singkat ini diharapkan dapat memberikan suatu pemaknaan tentang pentingnya upaya pemanfaatan lahan secara lebih optimal, mengingat wilayah provinsi Maluku dan terutama kota Ambon yang umumnya bertopografi berbukit dan berlereng terjal (karena umumnya pulau-pulau kecil) sehingga penerapan sistem pertanian yang tepat akan memberikan hasil yang optimal pula. Dari uraian-uraian yang telah dikemukakan di atas, maka agroforestri sederhana dapat diterapkan untuk memberikan nilai tambah, baik itu dari sisi ekologis mapun ekonomi serta tetap mempertahankan kearifan lokal sebagai suatu budaya setempat. Penerapan agrofofestri klasik/tradisional masih perlu untuk dipertahankan terutama pada lahan-lahan yang memang dimungkinkan untuk itu.

DAFTAR PUSTAKA

Anonimous, 2012 Pengertian dan Definiisi Agroforestri http://pengertian-definisi. logspot.com/2012/03/pengertian-dan-definisi-agroforestri.html. Diakses tanggal 7-
11-2014

De Foresta H and G Michon. 1997. The agroforest alternative to Imperata grasslands:when smallholder agriculture and forestry reach sustainability. Agroforestry Systems 36:105-120.
2003, Pengantar Agroforestri. WORLD AGROFORESTRY CENTRE (ICRAF)

King K.F.S, 1979. Agroforestri and The Utilization of Fragile Ecosystem. Forest Ecology and Management 2. 161-168

King KFS. 1979. Agroforestry. Proceeding of the Fiftieth Symposium on Tropical Agriculture. Royal Tropical Institute, Amsterdam, The Netherlands.

Nair P K R, 1993. An Introduction to Agroforestry. Kluwer Academic Publisher. Dordrecht The Netherloand.

Rudi Hilmanto,2012. Optimalisasi Harga Komoditi Agroforestri Untuk Meningkatkan Pendapatan Petani. Jurnal Administrasi Bisnis Volume I Nomor 1 September 2012

Siahaan Hengki dan Agus Sumadi,2013.  Pertumbuhan Dan Produktivitas Agroforestri Kayu Bawang Di Provinsi Bengkulu. Balai Penelitian Kehutanan Palembang

Sugiyarto, 2007. Konservasi Makrofauna Tanah Dalam Sistem Agroforestri., Program Studi Biosains Sekolah Pasca Sarja Universitas negeri Sebelas Maret Surakarta.

van Noordwijk Meine, Fahmuddin Agus, Didik Suprayogo, Kurniatun Hairiah, Gamal Pasya, Bruno Verbist dan Farida, 2004. Peranan Agroforestri Dalam Memperta Hankan Fungsi Hidrologi Daerah Aliran Sungai (DAS). AGRIVITA VOL. 26 NO.1 Maret 2004 ISSN : 0126 – 053.

Post Top Ad

Your Ad Spot