DAMPAK POLA TANAM AGROFORESTRY SENGON TERHADAP KARAKTERISTIK TANAH - investasi pohon

Blog investasi pohon - Blog yang menguraikan mengenai pohon/kayu dalam kerangka hutan rakyat dengan berbagai hal mulai dari investasi, produksi dan pemasaran serta kelembagaannya

Post Top Ad

Monday, October 10, 2016

DAMPAK POLA TANAM AGROFORESTRY SENGON TERHADAP KARAKTERISTIK TANAH

Oleh :
Wuri Handayani dan Edy Junaidi
Balai Penelitian Teknologi Agroforestry
email : wurihandayani2004@yahoo.com
(Makalah ini Telah Di Terbitkan pada Prosiding Seminar Nasional Agroforestri ke-5, Balai Penelitian Teknologi Agroforestry, Tahun 2014)

ABSTRAK

Penanaman sengon yang dilakukan masyarakat petani pada umumnya tidak mempertimbangkan kondisi lingkungan untuk membantu pemilihan jenis yang didasarkan pada kesesuaian lahannya, atau untuk mempertahankan kesuburan tanah. Sistem agroforestry merupakan salah satu pilihan yang idealnya dapat memainkan fungsi hutan untuk mengatasi masalah ekologi dan agroekonomi, keterbatasan lahan atau nilai ekonomi. Tujuan penelitian adalah mengkaji perubahan karakteristik tanah dan pertumbuhan tegakan sengon sebagai dampak dari pola tanam agroforestry. Pengumpulan data dilakukan dengan mengambil sampel tanah di bawah tegakan sengon pada beberapa petak monokultur dan petak agroforestry serta tanah di luar petak, selanjutnya dianalisis di laboratorium meliputi sifat fisik dan kimia tanah. Analisis data dilakukan secara deskriptif kualitatif, melalui penyajian tabel dan grafik. Hasil penelitian menunjukkan status kesuburan tanah awal sebelum ada penanaman sengon termasuk subur, sehingga dampak pola tanam agroforestry terhadap perubahan karakteristik tanah menjadi tidak signifikan. Pola agroforestry dapat meningkatkan kandungan C organik dalam tanah, sehingga berakibat meningkatkan porositas tanah dan kapasitas lapang. Penanaman sengon menyebabkan penurunan pH menjadi lebih masam dan menurunkan KTK tanah. Dampak pola tanam agroforestry sengon bersifat positif terhadap pertumbuhan tegakan sengon khususnya meningkatkan diameter dan tinggi pohon sengon.

Kata Kunci : Agroforestry , sengon, karakteristik tanah


I.    PENDAHULUAN

Sengon merupakan jenis tanaman penyusun hutan rakyat yang banyak dijumpai di daerah Jawa Barat. Tanaman sengon ditanam secara monokultur, polikultur atau agroforestry, pada berbagai variasi topografi, iklim dan tipe tanah. Penanaman sengon yang dilakukan masyarakat petani pada umumnya tidak mempertimbangkan kondisi lingkungan untuk membantu pemilihan jenis yang didasarkan pada kesesuaian lahannya, atau untuk mempertahankan kesuburan tanah. Padahal keberhasilan pembangunan hutan tanaman dipengaruhi oleh kesesuaian jenis tanaman dengan tempat tumbuhnya (Gintings, 1990 dalam Suhartati, 2007).
Wahyudi dan Panjaitan (2013) menyatakan pembangunan hutan tanaman Indonesia menggunakan sistem monokultur akan rawan terhadap serangan hama dan penyakit serta degradasi keanekaragaman jenis setempat. Sistem agroforestry merupakan salah satu pilihan yang idealnya dapat memainkan fungsi hutan untuk mengatasi masalah ekologi dan agroekonomi, keterbatasan lahan atau nilai ekonomi (Mindawati, dkk. 2013). Menurut Budiadi dkk. (2012) strategi riset agroforestri di masa mendatang harus diarahkan untuk membangun sistem-sistem yang lebih berorientasi lingkungan, sekaligus meningkatkan produktivitas lahan yang semakin terbatas. Lebih lanjut dikemukakan bahwa tidak hanya masalah pemilihan jenis, tetapi kemampuan untuk tumbuh dan beradaptasi dalam pertanaman kompleks juga harus menjadi pertimbangan.
Penelitian ini bertujuan untuk  mengkaji perubahan karakteristik tanah dan pertumbuhan tegakan sengon sebagai dampak dari pola tanam agroforestry. Diharapkan informasi yang diperoleh dapat digunakan untuk pemeliharaan atau perbaikan kualitas tempat tumbuh, agar produtivitas lahan tetap lestari.


II.    METODE PENELITIAN
 
A.    Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada tanah desa yang ditanami sengon oleh PT. Indo Investama, di Desa Sindanglaya, Kecamatan Sukamantri, Kabupaten Ciamis, Propinsi Jawa Barat. Penelitian dilakukan pada bulan Oktober 2011, saat tegakan sengon telah mencapai umur sekitar 3 tahun.

B.    Bahan dan Peralatan Penelitian
Bahan penelitian yang diperlukan adalah hamparan tegakan sengon yang mewakili pola (1) monokultur sengon, dan (2) pola agroforestry sengon dan, (3) lahan sebelum ditanam sengon (tanah asli/awal) sebagai pembanding. Alat yang diperlukan adalah sampel ring tanah, kantong plastik, cangkul, dan alat tulis.

C.    Pengumpulan Data Penelitian
Penelitian ini dilakukan dengan mengambil sampel tanah terusik dan tidak terusik pada kedalaman 0-25 cm yaitu pada :
1.    Tanah-tanah sebelum penanaman sengon, diambil di luar petak-petak tegakan, tetapi masih di areal/ kawasan yang sama.
2.    Petak-petak tegakan sengon yang pernah ditumpangsarikan dengan tanaman cabai selama 2 tahun pertama, sebanyak 4 petak.
3.    Petak-petak tegakan sengon yang sejak awal penanaman tidak pernah ditumpangsarikan dengan jenis-jenis tanaman pertanian (crop), sebanyak 3 petak.
Tegakan sengon selama masa pertumbuhan telah diberi pupuk kotoran kambing sebanyak 5 kg/pohon dan kotoran ayam sebanyak 1 karung/ 4 pohon, serta NPK sebanyak 100 gr/pohon, selama 6 bulan sekali.

D.    Analisis Data
Sampel tanah dianalisis di laboratorium Fakultas Pertanian UGM, meliputi beberapa sifat fisik dan kimia tanah. Hasil analisis sampel tanah pada petak-petak dengan pola yang sama dirata-ratakan secara sederhana. Nilai rerata dari setiap unsur fisika dan kimia tanah pada masing-masing pola tanam/lahan, selanjutnya disajikan dalam bentuk grafik untuk dibandingkan, agar dapat diketahui dampak dari adanya introduksi agroforestry sengon.



III.    HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkaan hasil analisis tanah (Tabel 1) diketahui sifat fisik dan kimia tanah memperlihatkan harkat yang relatif sama. Tanah penelitian termasuk jenis Latosol. Tanah Latosol  memiliki kadar liat yang tinggi dengan batas horison yang tidak jelas. Diketahui dari hasil analisis sampel tanah (Tabel 1), tekstur tanah termasuk berlempung. Terdapat 4 (empat)  tekstur dasar pada tanah lokasi penelitian yaitu lempung, lempung berdebu, lempung berliat dan lempung liat berdebu. Tanah-tanah berlempung memiliki sifat-sifat yang baik dari pasir, debu dan liat, sehingga sangat sesuai untuk banyak penggunaan pertanian dan mendekati kondisi ideal pertumbuhan tanaman (Yulius dkk, 1985, dan Winarso, 2005).

Tabel 1. Sifat Fisik dan Kimia Tanah serta Pertumbuhan Tegakan Sengon pada Pola Agroforestry dan Monokultur Sengon
Parameter    Tanah awal         Agroforestry         Monokultur   
Sifat Fisika tanah   
Kelas tekstur    Lempung         Lempung         Lempung   
Liat (%)    18,85         27,86         29,67   
Debu (%)    39,25         57,04         44,20   
Pasir (%)    41,89         15,12         26,13   
Pasir sgt halus (%)    7,03         3,93         5,83   
BD (gr/cc)    1,09         1,01         1,13   
BJ (gr/cc)    2,14         2,14         2,01   
Porositas (%)    49,19         52,34         42,48   
pF 2,54 (%)    24,91         32,57         29,07   
pF 4,2  (%)    20,85         26,83         21,49   
Kap.air tersedia (%)    4,06         5,74         7,58   
Sifat Kimia Tanah   
pH H2O    6,04    AM    5,11    M    4,78    M
C (%)    5,22    ST    5,50    ST    5,19    ST
BO (%)    9,00    ST    9,49    ST    8,95    ST
N tot (%)    0,46    S    0,37    S    0,35    S
C/N    11,35    S    14,63    S    15,09    S
P tsd (ppm)    0,16    SR    0,16    SR    0,29    SR
K tsd (me/100gr)    0,25    R    0,41    S    0,23    R
KTK (me/100 gr)    25,84    T    23,98    S    23,27    S
Pertumbuhan pohon *)   
Diameter (cm)    -         7,06         5,05   
Tinggi (m)    -         4,39         3,43   
Keterangan :     AM : agak masam, M:masam, ST: sangat tinggi, T : tinggi, S:sedang, R=rendah; SR: sangat rendah, *) data dari  PT.Indo Investama (tahun 2011).































Gambar 1.     Sifat fisik dan kimia tanah di bawah tegakan pada tanah awal, pola agroforestry dan monokultur sengon.

Menurut Hardjowigeno (2010) pada umumnya BD (Bulk Density) tanah berkisar 1,1 – 1,6 g/cc. Nilai BD  tanah lokasi penelitian (1,01 - 1,35 gr/cc) termasuk rendah. Ini disebabkan adanya kandungan liat dan bahan organik sangat tinggi, dimana bahan organik lebih ringan daripada mineral (Yulius dkk., 1985). Namun demikian kandungan liat tinggi mudah mengalami pemadatan yang dapat mengurangi ruang pori tanah, meningkatkan aliran permukaan dan menyebabkan erosi. Selain itu, variasi nilai BD juga dipengaruhi oleh kedalaman perakaran tanaman, jenis fauna, dan lain-lain (Kurnia dkk., 2006). Bulk Density dapat menggambarkan keadaan tekstur, struktur dan porositas tanah, dimana nilai BD rendah menunjukkan tanah cukup gembur atau kepadatan tanah cukup baik untuk pergerakan air dan udara serta perkembangan akar tanaman. Pada Gambar 1 terlihat BD terendah terdapat pada agroforestry sengon, ini disebabkan kandungan C organik yang relatif lebih tinggi dibanding pola monokultur atau tanah awal. Dengan demikian porositas tanah pada pola agroforestry juga akan relatif lebih tinggi. Sebaliknya BD tanah di bawah tegakan sengon monokultur relatif tinggi. Ini disebabkan adanya pembersihan lantai tegakan dari rumput dan gulma, dan tanpa tanaman bawah, maka tanah menjadi relatif terbuka dan akan rentan terhadap tetesan tajuk yang dapat memperbesar daya tumbuk hujan. Namun dibanding tanah awal yang tidak ditanami, perakaran pohon pada monokultur sengon yang dalam dan pelapukan seresahnya yang tergolong cepat, menyebabkan tanah cenderung lebih porous (Suhartati, 2007).
Makin halus tekstur tanah (liat), makin tinggi kadar air pada kapasitas lapang maupun titik layu permanen, tetapi memiliki aerasi tanah yang buruk, sehingga semakin sedikit  tanah memberikan airnya sebelum mencapai titik layu permanen. Sebaliknya kadar air tersedia yang tinggi dijumpai pada teksur lempung berdebu. Bahan organik juga membantu tanah dalam mengikat butiran liat membentuk ikatan butiran yang lebih besar sehingga memperbesar udara diantara ikatan. Kapasitas lapang (pF 2,54) relatif tertinggi dijumpai pada agrofrestry sengon yang memiliki kandungan C organik tinggi.
Menurut Stevenson dan Cole (1999) dalam Utami dan Hastuti (2013), kandungan C organik dalam tanah diperkirakan 58% berasal dari masukan bahan organik. Kandungan C organik pada ketiga tipe lahan tergolong sangat tinggi, dan nilai C organik tertinggi terdapat pada agroforestry sengon. Ini disebabkan adanya peningkatan produksi seresah yang dihasilkan oleh tanaman semusim/tumpangsari dan pengaruh manajemen tanahnya (pemupukan, pendangiran, dan lain-lain) yang dapat meningkatkan kandungan bahan organik dan kegemburan tanah. Penambahan bahan organik tanah juga diperoleh dari pohon sengon yang dapat terdekomposisi cepat, mencapai 95% dalam waktu 6 bulan (Pujiharta, 1995, dalam Suhartati 2007).
Nilai pH tanah awal atau sebelum penanaman sengon adalah 6,04 (agak masam), lebih tinggi daripada nilai pH pada agroforestry atau monokultur sengon. Penurunan pH tanah dapat disebabkan pemberian pupuk NPK yang diberikan setiap 6 bulan sekali. Ini telah disebutkan oleh Winarso (2005) bahwa penggunaan pupuk nitrogen dalam tanah, sebagian besar akan berpengaruh pada penurunan pH tanah. Winarso juga menyatakan bahwa tanah-tanah di bawah kondisi vegetasi hutan akan cenderung lebih masam dibanding yang berkembang di bawah padang rumput. Kondisi tanah awal dalam penelitian ini, telah lama dibiarkan terbuka tanpa tanaman kecuali rumput, sehingga jika diselaraskan dengan pernyataan Winarso, penanaman vegetasi sengon cenderung menjadi lebih masam. Pohon sengon termasuk jenis leguminose, yang akan melepaskan H+ ke dalam zone perakaran saat aktivitas penambatan N atmosfer, sehingga tanah menjadi lebih masam (WInarso, 2005). Nilai rata-rata pH tanah di bawah tegakan sengon agroforestry, relatif lebih tinggi daripada di bawah tegakan sengon monokultur, meskipun masih dalam harkat yang sama (masam). Hal ini disebabkan pemberian dolomit pada tanaman tumpangsari sehingga pH tanah sedikit meningkat.
Nitrogen tanah dapat berasal dari bahan organik tanah, pengikatan oleh mikroorganisme dan N udara, dari pupuk yang diberikan atau dari air hujan (Harjowigeno, 2010). Unsur N total pada seluruh lahan pengamatan berharkat sedang. Namun dilihat dari komparasi nilai, pada tanah awal N-total cenderung lebih tinggi daripada N-total tanah di bawah tegakan sengon agroforestry maupun monokultur sengon. Padahal menurut Pratiwi dan Garsetiasih (2007) semakin tinggi C organik, cenderung semakin tinggi N. Hal ini tidak terjadi pada  agroforestry sengon, disebabkan tingkat pelapukan C organik yang relatif lebih rendah dibanding tanah awal. Selain itu jumlah N telah berkurang diserap oleh tanaman sengon selama masa pertumbuhannya. Tingkat pelapukan ditunjukkan oleh nilai C/N (rasio C-N), dimana makin kecil nilai C/N, tingkat pelapukan makin tinggi (Antoko dan Sukmana, 2005). Nilai C/N pada ketiga lokasi termasuk sedang, dengan tingkat pelapukan relatif  paling kecil terdapat pada monokultur sengon (15,09) diikuti agroforestry sengon (14,63).  Meskipun jenis seresah sengon cepat terdekomposisi, namun ada faktor-faktor lain yang mempengaruhinya, seperti suhu, kelembaban, pengolahan tanah, biota dekomposer, dan pH. Tanah dengan pH masam menyebabkan penghancuran bahan organik menjadi lambat, oleh karena itu penurunan pH tanah di bawah tegakan sengon menghasilkan C/N yang relatif lebih rendah dibanding sebelum ditanam sengon.
Unsur P dan K bersifat esensial bagi pertumbuhan tanaman. Oleh karena itu ketersediaannya di dalam tanah mencerminkan kondisi kesuburan kimiawi (Suhartati, 2007). Pada keseluruhan lokasi pengamatan, ketersediaan P termasuk sangat rendah, sedangkan ketersediaan K pada tanah awal dan monokultur termasuk rendah dan pada agroforestry sengon termasuk sedang. Selain pencucian oleh hujan, kehilangan K tanah dapat juga disebabkan adanya pernyerapan oleh tanaman terutama leguminose. Oleh karena itu ketersediaan K pada pola monokultur sengon sedikit lebih rendah daripada tanah awal, sedangkan pada pola agroforestry ketersediaan K meningkat karena adanya pengaruh pemupukan pada tanaman  semusimnya.
Kapasitas Tukar Kation (KTK) merupakan paramater utama untuk menduga tingkat kesuburan tanah. Tanah-tanah dengan kandungan bahan orrganik atau dengan kadar liat tinggi, mempunyai KTK lebih tinggi dibanding pada tanah-tanah berpasir atau kandungan bahan organik rendah. Kondisi tanah awal (sebelum penanaman sengon) memiliki nilai KTK berharkat tinggi (25,84 me/100gr), dan setelah penanaman sengon terjadi penurunan nilai KTK pada agroforestry sengon (23,98 me/100 gr) maupun monokultur (23,27 me/100 gr) menjadi berharkat sedang. Penurunan nilai KTK pada tanah-tanah di bawah tegakan sengon disebabkan adanya penurunan pH tanah (agak masam menjadi masam).
Ditinjau dari harkat setiap parameter tanah yang hampir selalu sama pada ketiga lokasi pengamatan, menunjukkan dampak pola agroforestry sengon tidak berbeda signifikan terhadap perubahan karakteristik tanah. Hal ini disebabkan status kesuburan tanah awal sebelum ada penanaman sengon termasuk subur, sehingga dampak pola tanam agroforestry terhadap perubahan karakteristik tanah menjadi tidak signifikan. Namun tidak demikian dengan pertumbuhan tegakan sengon, dimana rata-rata diameter dan tinggi tegakan dalam pola agroforestry (4,39 cm dan 7,06 m) lebih besar daripada pola monokultur (3,43 cm dan 5,05 m). Jadi dampak pola tanam agroforestry bersifat positif terhadap pertumbuhan tegakan sengon. Hal yang sama juga diperlihatkan dari hasil penelitian Wahyudi dan Panjaitan (2013), sistem agroforestry sengon dan monokultur intensif menghasilkan pertumbuhan sengon yang lebih baik daripada monokultur konvensional, tetapi sistem agroforestry menjadi pilihan terbaik dengan adanya tambahan hasil dari tanaman pertanian. Hasil kajian yang dilakukan oleh Mindawati dkk. (2013) di Desa Urip, Blitar, Jawa Timur, pada 3 (tiga)  pola agroforestry dari 4 (empat) pola yang ditawarkan, memberikan hasil pertumbuhan sengon yang terbaik dibanding monokultur sengon.


IV.    KESIMPULAN DAN SARAN

A.    Kesimpulan
1.    Status kesuburan tanah awal sebelum ada penanaman sengon termasuk subur, sehingga dampak pola tanam agroforestry terhadap perubahan karakteristik tanah menjadi tidak signifikan.
2.    Pola agroforestry dapat meningkatkan kandungan C organik dalam tanah, sehingga berakibat meningkatkan porositas tanah dan kapasitas lapang.
3.    Penanaman sengon menyebabkan penurunan pH menjadi lebih masam dan menurunkan KTK tanah.
4.    Dampak pola tanam agroforestry sengon bersifat positif terhadap pertumbuhan tegakan sengon khususnya meningkatkan diameter dan tinggi pohon sengon.

B.     Saran
Kondisi tanah yang subur dapat dipertahankan dengan pemberian pupuk hijauan dari pangkasan cabang atau daun sengon, agar lebih ramah lingkungan. Penurunan pH tanah dapat diperbaiki melalui pemberian kapur/ dolomit dengan kadar yang tepat, sehingga dapat meningkatkan Kapasitas Tukar Kation.


DAFTAR PUSTAKA

Antoko, B., dan A.Sukmana. 2005. Keragaman Jenis Tumbuhan dan Tingkat Kesuburan Tanah Pada Beberapa Sistem Pengelolaan Perladangan Berpindah di Zona Penyangga Taman Nasional Bukit Tigapuluh. Jurnal Penelitian Hutan dan Konservasi Alam. Volume II No. 2. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam. Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Departemen Kehutanan. Bogor.

Budiadi, P.Suryanto dan S. Sabarnurdin. 2012. Pembaharuan Paradigma Agroforestry Indonesia Seiring Meningkatnya Isu Kerusakan Lingkungan dan Sustainable Livelihood. Prosiding Seminar Nasional Agroforestri III, tanggal 29 Mei 2012, di Yogyakarta. Hal.15-20. Kerjasama Balai Penelitian Teknologi Agroforestry, Fakultas Kehutanan dan Kebun Pendidikan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (KP4) Universitas Gadjah Mada, INAFE. Ciamis.

Hardjowigeno, S. 2010. Ilmu Tanah. Akademika Pressindo. Jakarta.

Kurnia, U., F. Agus, A. Adimihardja dan A. Dariah. 2006. Sifat Fisik Tanah dan Metode Analisisnya. Balai Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian, Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Departemen Pertanian. Bogor.

Mindawati, N., A.S. Kosasih, S.Bustomi, Sitompul S.M. dan S.Y. Tyasmoro. 2013. Pola Agroforestry untuk Meningkatkan Fungsi Ekologi dan Agroekonomi Hutan Rakyat. Prosiding Seminar Nasional Agroforestri 2013, tanggal 21 Mei 2013 di Malang. Hal.189-196. Kerjasama Balai Penelitian Teknologi Agroforestry, Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, ICRAF dan Masyarakat Agroforestri Indonesia. Ciamis.

Pratiwi dan R. Garsetiasih. 2007. Sifat Fisik dan Kimia Tanah serta Komposisi Vegetasi di Taman Wisata Alam Tangkuban Parahu, Propinsi Jawa barat. Jurnal Penelitian Hutan dan Konservasi Alam. Volume IV No. 5. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam. Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Departemen Kehutanan. Bogor.

Suhartati, 2007. Kajian Karakteristik Tanah pada Tegakan Jenis Cepat Tumbuh. Info Hutan, Volume IV nomor 4. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam. Departemen Kehutanan. Bogor.

Utami, S.R., dan S. Hastuti. 2013.  Sifat Kimia Tanah Lapisan Atas sebagai Dampak Introduksi Agroforestry di Lampung Utara. Prosiding Seminar Nasional Agroforestri 2013, tanggal 21 Mei 2013 di Malang. Hal.367-372. Kerjasama Balai Penelitian Teknologi Agroforestry, Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, ICRAF dan Masyarakat Agroforestri Indonesia. Ciamis.

Wahyudi dan S. Panjaitan. 2013. Perbandingan Sistem Agroforestry, Monokultur Intensif dan Monokultur Konvensional dalam Pembangunan Hutan Tanaman Sengon. Prosiding Seminar Nasional Agroforestri 2013, tanggal 21 Mei 2013 di Malang. Hal.165-171. Kerjasama Balai Penelitian Teknologi Agroforestry, Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, ICRAF dan Masyarakat Agroforestri Indonesia. Ciamis.

Winarso, S. 2005. Kesuburan Tanah Dasar Kesehatan dan Kualitas Tanah. Gava Media. Yogyakarta.

Yulius, A.K.P., J.L. Nanere, Arifin, S.S.R. Samosir, R. Tangkaisari, J.R. Lalopua, B. Ibrahim, dan H. Asmadi. 1985. Dasar-dasar Ilmu Tanah. Badan Kerjasama Perguruan Tinggi Negeri Indonesia Bagian Timur. Ujung Pandang.

Post Top Ad

Your Ad Spot